Asbabun Nuzul (1)

19 Feb

Asbabun Nuzul Al-Qur’an.

Al-Qur’an diturunkan untuk memberikan petunjuk kepada manusia ke arah tujuan yang terang dan jalan yang lurus dengan menegakkan asas kehidupan yang didasarkan pada keimanan kepada Allah dan risalah-Nya. Juga memberitahukan hal yang telah lalu, kejadian-kejadian sekarang serta berita-berita yang akan datang.

Sebagian besar al-Qur’an diturunkan untuk tujuan umum ini, tetapi kehidupan para shahabat bersama Rasulullah saw. telah menyaksikan banyak peristiwa sejarah, bahkan terkadang terjadi di antara mereka peristiwa khusus yang memerlukan penjelasan hukum Allah atau masih kabur bagi mereka. Kemudian mereka bertanya kepada Rasulullah untuk mengetahui hukum Islam mengenai hal itu. Maka al-Qur’an turun untuk peristiwa khusus tadi atau untuk pertanyaan yang muncul itu. Hal seperti inilah yang dinamakan Asbabun Nuzul.

Asbabun Nuzul didefinisikan sebagai “sesuatu hal yang karenanya al-Qur’an diturunkan untuk menerangkan status (hukum)nya, pada masa hal itu terjadi, baik berupa peristiwa maupun pertanyaan.

Rasanya suatu hal yang berlebihan bila kita memperluas pengertian asbanun nuzul dengan membentuknya dari berita-berita tentang generasi terdahulu dan peristiwa-peristiwa masa lalu. As-Suyuti dan orang-orang yang banyak memperhatikan asbabun nuzul mengatakan bahwa ayat itu tidak turun di saat-saat terjadinya sebab. Ia mengatakan demikian itu karena hendak mengkritik atau membatalkan apa yang dikatakan oleh al-Wahidi dalam menafsirkan surah al-Fiil, bahwa sebab turun surah tersebut adalah kisah datangnya orang-orang Habsyah. Kisah itu sebenarnya sedikitpun tidak termasuk ke dalam asbabun nuzul. Melainkan termasuk kategori berita peristiwa masa lalu, seperti halnya kisah kaum Nabi Nuh, kaum ‘Ad, kaum Tsamud, pembangunan Ka’bah dan lain-lain yang serupa dengan itu. Demikian pula mengenai ayat “Dan Allah telah mengambil Ibrahim menjadi kesayangan-Nya” asbabun nuzulnya adalah karena Ibrahim dijadikan kesayangan Allah. Seperti sudah diketahui, hal itu sedikitpun tidak termasuk ke dalam asbabun nuzul.

Setelah diselidiki, asbabun nuzul berkisar pada dua hal:

1. Bila terjadi suatu peristiwa, maka turunlah ayat al-Qur’an mengenai peristiwa itu. Hal ini seperti diriwayatkan oleh Ibnu ‘Abbas, yang mengatakan:
“Ketika turun: Dan peringatkanlah kerabat-kerabatmu yang terdekat. Nabi pergi dan naik ke bukit Shafa, lalu berseru: ‘Wahai kaumku!’ Maka mereka berkumpul ke dekat Nabi. Ia berkata lagi: ‘Bagaimana pendapatmu bila aku beritahu kepadamu bahwa di balik gunung ini ada sepasukan berkuda yang hendak menyerangmu, percayakah kamu apa yang aku katakan?’ Mereka menjawab: ‘Kami belum pernah melihat engkau berdusta.’ Dan Nabi pun melanjutkan: ‘Aku memperingatkan kalian tentang siksa yang pedih.’ Ketika itu Abu Lahab lalu berkata: ‘Celakalah engkau, apakah engkau mengumpulkan kami hanya untuk urusan ini?’ Lalu ia berdiri. Maka turunlah surah ini Celakalah kedua tangan Abu Lahab.”
2. Bila Rasulullah ditanya tentang suatu hal, maka turunlah ayat al-Qur’an menerangkan hukumnya. Hal itu seperti ketika Khaulah binti Tsa’labah dikenakan zihar oleh suaminya, Aus bin Samit. Lalu ia datang kepada Rasulullah mengadukan hal itu. ‘Aisyah berkata: “Mahasuci Allah yang pendengaran-Nya meliputi segalanya. Aku mendengar ucapan Khaulah binti Tsa’labah itu, sekalipun tidak seluruhnya. Ia mengadukan suaminya kepada Rasulullah. Katanya: ‘Rasulullah, suamiku telah menghabiskan masa mudaku dan sudah beberapa kali aku mengandung karenanya. Sekarang, setelah aku menjadi tua dan tidak beranak lagi, ia menjatuhkan zihar kepadaku. Ya Allah, sesungguhnya aku mengadu kepada-Mu.’” ‘Aisyah berkata: “Tiba-tiba Jibril turun membawa ayat ini: Sesungguhnya Allah telah mendengar perkataan perempuan yang mengadu kepadamu tentang suaminya, yakni Aus bin Samit.

Tetapi hal ini tidak berarti bahwa setiap orang harus mencari sebab turun setiap ayat, karena tidak semua ayat al-Qur’an diturunkan karena timbul suatu peristiwa dan kejadian, atau karena suatu pertanyaan. Tetapi ada di dalam antara ayat al-Qur’an yang diturunkan sebagai permulaan, tanpa sebab, mengenai aqidah iman, kewajiban Islam dan syariat Allah dalam kehidupan pribadi dan sosial. Al-Ja’bari menyebutkan: “Al-Qur’an diturunkan dalam dua kategori: yang turun tanpa sebab, dan yang turun karena suatu peristiwa atau pertanyaan.”

Iklan

2 Tanggapan to “Asbabun Nuzul (1)”

  1. Rony Syahroni 27 Juli 2015 pada 16.58 #

    Sangat baik mengetahui Asbabun Nuzul, karena kita akan mengerti sesuatu hukum yang berurusan dg hal tersebut, dalam kondisi apa ayat itu turun, hingga berikutnya, kita akan mengetahui pengembangan hukum tersebut pada saat kita memecahkan masalah yang belum terpecahkan dapat kita jadikan landasar dasar tersebut, contoh tentang Al Lahab, larangan meremehkan sesuatu berita yang datangnya dari orang yang dapat dipercaya seperti Nabi Muhammad saw, demikian juga saat ini, bagi penyampai kebenaran yang dapat dipercaya, kecuali bagi penyampai yang biasa berdusta, atau Fasik, wajib kita menelitinya jika tidak igin terjerumus kepada berita tersebut ( Al Hujurat.6 )

    • untungsugiyarto 27 Juli 2015 pada 22.08 #

      Terimakasih atas ulasannya, semoga menambah motivasi belajar kita dalam mengenal dan memperdalam agama Islam.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: