Asbabun Nuzul (5)

19 Feb

Sebab Nuzul Ayat Al-Qur’an
Beberapa Riwayat Mengenai Asbabun Nuzul

Terkadang terdapat banyak riwayat mengenai sebab nuzul suatu ayat. Dalam hal demikian, sikap seorang mufasir kepadanya sebagai berikut:

1. Apabila bentuk-bentuk redaksi riwayat itu tidak tegas, seperti: “Ayat ini turun mengenai urusan ini”, atau “Aku mengira ayat ini turun mengenai urusan ini”. Maka dalam hal ini tidak ada kontradiksi di antara riwayat-riwayat itu; sebab maksud riwayat-riwayat tersebut adalah penafsiran dan penjelasan bahwa hal itu termasuk ke dalam makna ayat dan disimpulkan darinya, bukan menyebutkan sebab nuzul, kecuali bila ada karinah atau indikasi pada salah satu riwayat bahwa maksudnya adalah penjelasan sebab nuzul.

2. Apabila salah satu bentuk redaksi riwayat itu tidak tegas, misalnya “Ayat ini turun mengenai urusan ini”; sedang riwayat yang lain menyebutkan sebab nuzul dengan tegas yang berbeda dengan riwayat pertama, maka yang menjadi pegangan adalah riwayat yang menyebutkan sebab nuzul secara tegas; dan riwayat lain dipandang termasuk di dalam hukum ayat. Contohnya ialah riwayat tentang sebab nuzul firman Allah:

“ Isteri-isterimu adalah (seperti) tanah tempat kamu bercocok tanam, Maka datangilah tanah tempat bercocok-tanammu itu bagaimana saja kamu kehendaki.” (al-Baqarah: 223)

Dari Nafi’ disebutkan: “Pada suatu hari aku membaca (Isteri-isterimu adalah [seperti] tanah tempat kamu bercocok tanam), maka kata Ibnu ‘Umar: ‘Tahukah engkau mengenai apa ayat ini turun?” aku menjawab: ‘Tidak.’ Ia berkata: ‘Ayat ini turun mengenai persoalan mendatangi istri dari belakang.’” (hadits riwayat Bukhari dan lainnya). Bentuk riwayat dari Ibnu ‘Umar ini tidak dengan tegas menunjukkan sebab nuzul. Sementara itu terdapat riwayat yang secara tegas menyebutkan sebab nuzul yang bertentangan dengan riwayat tersebut. Melalui Jabir dikatakan: “Orang-orang Yahudi berkata: ‘Apabila seorang laki-laki mendatangi istrinya dari belakang, maka anaknya nanti akan bermata juling.’ Maka turunlah ayat (Isteri-isterimu adalah (seperti) tanah tempat kamu bercocok tanam, maka datangilah tanah tempat kamu bercocok tanammu itu bagaimana saja kamu kehendaki)”, (hadits riwayat al-Bukhari, ‘Abu Dawud, Tirmidzi, Nasa-i, Ibnu Majah dan yang lain). Maka hadits dari Jabir inilah yang dijadikan pegangan, karena ucapannya merupakan pernyataan tegas tentang sebab nuzul. Sedang ucapan Ibnu ‘Umar, tidaklah demikian; karena itulah ia dipandang sebagai kesimpulan atau penafsiran.

3. Apabila riwayat itu banyak dan semuanya menegaskan sebab nuzul, sedang salah satu riwayat di antaranya shahih, maka yang menjadi pegangan adalah riwayat yang shahih. Misalnya, apa yang diriwayatkan oleh al-Bukhari, Muslim dan ahli hadits lainnya, dari Jundub al-Bajali: “Nabi menderita sakit, hingga dua atau tiga malam tidak bangun malam. Kemudian datanglah seorang perempuan kepadanya dan berkata: ‘Muhammad, kurasa setanmu sudah meninggalkanmu.’ Maka Allah menurunkan firman ini “Demi waktu dluha; dan demi malam apabila telah sunyi; Tuhanmu tidak meninggalkanmu dan tidaklah benci kepadamu.”

Sementara itu Tabarani dan Ibnu Abi Syaibah meriwayatkan, dari Hafs bin Maisarah, dari ibunya, dari budak perempuan pembantu Rasulullah: “Bahwa seekor anak anjing telah masuk ke dalam rumah Nabi, lalu masuk ke kolong tempat tidur dan mati. Karenanya selama empat hari tidak turun wahyu kepadanya. Nabi berkata: ‘Khaulah, apa yang telah terjadi di rumah Rasulullah ini? Sehingga Jibril tidak datang kepadaku.’ Dalam hati aku berkata: ‘Alangkah baiknya andai aku membenahi rumah ini dan menyapunya.’ Lalu aku menyapu kolong tempat tidurnya, maka kukeluarkan seekor anak anjing. Lalu datanglah Nabi sedang janggutnya tergetar. Apabila turun wahyu kepadanya ia tergetar. Maka Allah menurunkan (Demi waktu dluha) sampai dengan (lalu hatimu menjadi puas).”

Ibnu Hajar dalam Syarah Bukhari berkata: “Kisah terlambatnya Jibril karena adanya anak anjing itu cukup masyur. Tetapi bahwa kisah itu dijadikan sebab turun ayat adalah suatu hal yang ganjil (gharib). Dalam isnad hadits itu terdapat orang yang tidak dikenal. Maka yang menjadi pegangan adalah riwayat dalam shahih Bukhari dan Muslim.

4. Apabila riwayat itu sama-sama shahih namun terdapat segi yang memperkuat salah satunya, seperti kehadiran perawi dalam kisah tersebut, atau salah satu dari riwayat-riwayat itu lebih shahih, maka riwayat yang lebih kuat itulah yang didahulukan. Contohnya ialah hadits yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Ibnu Mas’ud yang mengatakan: “Aku berjalan dengan Nabi di Madinah. Ia berpegang pada tongkat dari pelepah pohon kurma. Dan ketika melewati serombongan orang-orang Yahudi, seseorang di antara mereka berkata: ‘Coba kamu tanyakan sesuatu padanya.’ Lalu mereka menanyakan: ‘Ceritakan kepada kami tentang ruh.’ Nabi berdiri sejenak dan mengangkat kepala. Aku tahu bahwa wahyu tengah turun kepadanya. Wahyu itu turun hingga selesai. Kemudian ia berkata: (“Katakanlah: Ruh itu termasuk urusan Tuhanku; dan kamu tidak diberi pengetahuan melainkan sedikit).” (al-Isra’: 85).

Diriwayatkan dan dishahihkan oleh Tirmidzi, dari Ibnu Abbas yang mengatakan: “Orang-orang Quraisy berkata kepada orang Yahudi: ‘Berikan kami suatu persoalan untuk kami tanyakan kepada orang ini (Muhammad).’ Mereka menjawab: ‘Tanyakan kepadanya tentang ruh.’ Lalu mereka tanyakan kepada Nabi. Maka Allah menurunkan: (Dan mereka bertanya kepadamu tentang ruh. Katakanlah ruh itu termasuk urusan Tuhanku).”

Riwayat ini memberi kesan bahwa ayat ini turun di Mekah, tempat adanya kaum Quraisy. Sedang riwayat pertama memberi kesan turun di Madinah. Riwayat pertama dikukuhkan karena Ibnu Mas’ud hadir dalam atau menyaksikan kisah tersebut. Di samping itu umat juga telah terbiasa untuk lebih menerima hadits shahih Bukhari dan memandangnya lebih kuat dari hadits shahih yang dinyatakan oleh lainnya.

Zarkasyi berpendapat, contoh seperti ini termasuk ke dalam bab “banyak dan berulangnya nuzul”. Dengan demikian, ayat di atas turun dua kali, sekali di Mekah dan sekali di Madinah. Dan yang menjadi sandaran untuk hal ini adalah bahwa surah ‘Subhaana’ atau al-Israa’ adalah Makki menurut kesepakatan.

Mannaa’ Khalil al-Qattaan berpendapat, kalaupun surah itu Makki sifatnya, namun tidak dapat ditolak apabila satu ayat atau lebih dari surah tersebut itu Madani. Apa yang diriwayatkan al-Bukhari dari Ibnu Mas’ud di atas menunjukkan bahwa ayat ini (katakanlah: ruh itu termasuk urusan Tuhanku; dan kamu tidak diberi pengetahuan melainkan hanya sedikit) adalah Madani. Karena itu pendapat yang dipilih Mannaa’ Khalil al-Qattaan adalah menguatkan (tarjih) riwayat Ibnu Mas’ud atas riwayat Tirmidzi dan Ibnu ‘Abbas, lebih baik daripada memvonis ayat tersebut dengan banyak dan berulangnya nuzul. Sekiranya benar bahwa ayat tersebut Makki dan diturunkan sebagai jawaban atas suatu pertanyaan, maka pengulangan pertanyaan yang sama di Madinah tidak menuntut penurunan wahyu dengan jawaban yang sama pula, sekali lagi. Tetapi yang dituntut adalah agar Rasulullah menjawabnya dengan jawaban yang telah turun sebelumnya.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: