Arsip | 16.15

Tajwid

18 Okt

Selamat datang di rubrik Tajwid.  Lembar ini dibuat supaya anda dapat lebih optimal menyusuri materi-materi yang berhubungan dengan materi tajwid yang dimuat di blog Bina Alquran.

MUQODDIMAH TAJWID

  1. Mengapa Harus Belajar Alqur’an ?
  2. Bagaimana Caranya Belajar Alqur’an ?  BERGURU-lah !
  3. Keutamaan Alqur’an
  4. Tahapan Belajar Alqur’an
  5. Kiat Sukses Tahapan Tahsin dan Tahfidh
  6. Kriteria Peserta Program Tahfidh
  7. Nasihat Bagi Peserta Program Tahfidh

BAB : MOTIVASI

  1. Jangan Menjadi Orang Gagal !
  2. Dari Mana Harus Memulai Belajar Alqur’an ?
  3. Yu’… Kita Mulai Sekarang ?!
  4. 2 Jam Bisa Baca Alqur’an, Mungkinkah ?
  5. Miliki 1 Tiket Surga Dengan Belajar Alqur’an
  6. Rugi Bila Tidak Membaca Alqur’an
  7. 17 Motivasi Berinteraksi Dengan Alqur’an

BAB : ADAB

  1. Adab Membaca Alqur’an
  2. Adab Murid dan Guru Alqur’an
  3. Adab Ahlul Qur’an
  4. Doa Bagi Pelajar Alqur’an

BAB : PENGANTAR TAJWID

  1. Apakah Tajwid Itu
  2. Mengapa Harus Belajar Tajwid ?
  3. Hukum Belajar Tajwid
  4. Tujuan Belajar Tajwid
  5. Isti’adzah
  6. Keutamaan Isti’adzah
  7. Basmallah
  8. Cara Menyambung Isti’adzah, Basmallah dan Awal Surat
  9. Cara Menyambung 2 Surat

BAB : MAKHROJ KHURUF

BAB : SIFAT KHURUF

BAB : JENIS MAD

BAB : SIFAT NUN MATI DAN TANWIN

BAB : SIFAT MIM MATI

BAB : IDGHOM

  1. Idghom Mutamaatsilaini
  2. Idghom Mutajaanisaini
  3. Idghom Mutaqooribaini

BAB : TAFKHIM DAN TARQIQ

  1. Tafkhim
  2. Tarqiq
  3. Sifat Lafal Jalalah
  4. Sifat Khuruf  RO Hidup
  5. Sifat Khuruf  RO Sukun
  6. Sifat Khuruf  RO yang di-Waqofkan
  7. Sifat Khuruf  RO Tasydid
  8. Sifat Khuruf  Isti’la

BAB : WAQOF (TEMPAT BERHENTI)

Waqof

BAB : AYAT-AYAT GHORIBAH

BAB : KETUKAN

BAB : SUPLEMEN

  1. Cara Mudah Menemukan URL : http://binaalqur’an.wordpress.com
  2. Membuat Teks Arab di Blog, Gimana Caranya ?
  3. Membuat ‘File Gambar’ Teks Alqur’an Dengan Komputer
  4. Membuat ‘File Gambar’ Teks Hadits Dengan Komputer
  5. Mengenal Alquran Rosmul Utsmani

DAFTAR PUSTAKA

 

Riyadhush Shalihin

18 Okt

Riyadhus Shalihin; Imam Nawawi
Tuntunan Akhlak Muslim

1. Ikhlash dan Niat dalam Segala Perilaku Kehidupan
2. Kisah Tobat Kaab bin Malik  1 2
3. Sabar 1 2 3 4
4. Jujur
5. Muraqabah (Menjaga Diri)
6. Takwa
7. Yakin dan Tawakal 1 2
8. Istiqamah (Teguh Pendirian)
9. Memperhatikan Kekuasaan Allah dan Mengendalikan diri
10. Anjuran Berbuat Baik
11. Bersungguh-Sungguh dalam Beribadah 1 2
12. Memperbanyak Amal Kebajikan, Terutama ketika Lanjut Usia
13. Banyaknya Jalan Kebajikan 1 2
14. Hemat dalam Beribadah1 2
15. Menjaga Sunnah-Sunnah Nabi saw. 1 2
16. Wajib Melaksanakan Hukum-Hukum Allah
17. Bid’ah
18. Perintis dalam Melakukan Amal Kebaikan/Keburukan
19. Ajakan kepada yang Benar
20. Tolong Menolong dalam Kebaikan dan Takwa
21. Nasihat
22. Amar Ma’ruf Nahi Munkar 1 2
23. Ancaman Bagi Orang yang tidak Konsekuen
24. Perintah Menunaikan Amanah
25. Larangan Berbuat Aniaya 1 2
26. Menjunjung Kehormatan Umat Islam
27. Menutup Aib
28. Memenuhi Kepentingan Orang Islam
29. Syafaat
30. Mendamaikan Orang yang Bersengketa
31. Orang Islam yang Lemah dan Fakir
32. Menyantuni Anak Yatim, Perempuan, Orang Lemah dan Miskin
33. Sikap Terhadap Wanita
34. Hak Suami atas Istri
35. Memberi Nafkah Terhadap Keluarga
36. Shodaqah
37. Wajib Mendidik Keluarga agar Taat Kepada Allah Ta’ala
38. Adab Bertetangga
39. Berbuat Baik Terhadap Orang Tua dan Bersilaturahim 1 2
40. Haram Durhaka kepada Orang Tua dan Memutuskan Silaturahim
41. Persaudaraan 1 2 3
42. Keutamaan Berbuat Baik Kepada Orang yang Pantas Dihormati
43. Memuliakan Keluarga Rasulullah saw.
44. Menghormati Ulama, Orang-orang Terpandang dan Orang Berjasa
45. Berteman dengan Orang-Orang Shalih 1 2
46. Mencintai Allah
47. Tanda-Tanda Kecintaan Allah Kepada Hamba-Nya
48. Ancaman Allah bagi yang melanggar larangan-Nya dan Rasul-Nya
49. Melaksanakan Hukuman dan Menyerahkan Urusan Mereka kepada Allah
50. Takut Kepada Allah 1 2
51. Berharap Kepada Allah
52. Keutamaan Berharap Kepada Allah
53. Takut dan Harapan Kepada Allah 2
54. Menangis Karena Takut dan Rindu Kepada Allah swt. 2 3
55. Zuhud 1 2 3
56. Hidup Sederhana 1 2 3 4
57. Hidup Tenang dan Menjaga Kehormatan
58. Tidak Mengharap Pemberian
59. Anjuran Berusaha
60. Murah Hati dan Berinfak 2
61. Larangan Kikir
62. Memberi Bantuan
63. Memperbanyak Amal Baik
64. Keutamaan Orang Kaya Yang Bersyukur
65. Mengingat Mati
66. Sunah Ziarah Kubur Bagi Laki-laki
67. Larangan Mengharap Mati Karena Tertimpa Penderitaan
68. Menjaga Diri dari Syubhat
69. Sunnah Menyendiri
70. Bergaul Baik dengan Manusia
71. Merendahkan diri
72. Haramnya Takabur dan Sombong
73. Berbudi Pekerti yang Luhur
74. Santun dan Sabar
75. Memberi Maaf dan Berpaling dari Orang Yang Bodoh
76. Menanggung Derita
77. Marah karena Larangan Allah Dilanggar
78. Kepemimpinan
79. Penguasa Yang Adil
80. Wajib Mentaati Perintah Penguasa,
81. Larangan Minta Jabatan
82. Mengangkat Bawahan Yang Shalih
83. Larangan Mengangkat Seorang Pejabat Karena Memintanya
84. Keutamaan Malu
85. Menyimpan Rahasia
86. Menepati Janji
87. Menjaga Kebiasaan Amal Baik
88. Sunnah Berkata Baik dan Berwajah Ceria
89. Sunnah Memperjelas Perkataan
90. Mendengar Nasehat Orang Alim
91. Memberi Nasehat Bila Perlu
92. Hidup Tenang
93. Berangkat Shalat, Pengajian dan Ibadah Lain dengan Tenang
94. Memuliakan Tamu
95. Sunnah Ikut Gembira
96. Berpesan dan Mendoakan Ketika Hendak Berpisah
97. Istikharah dan Musyawarah
98. Melewati Jalan Yang Berbeda Ketika Berangkat dan Pulang Beribadah
99. Sunnah Mendahulukan Yang Kanan
100. Membaca Basmalah dan Hamdalah
101. Dilarang Mencela Makanan
102. Adab Istri pada suami
103. Sikap Orang Yang Diundang Jamuan
104. Adab Makan
105. Larangan Makan Kurma Dua Butir Sekaligus
106. Tuntunan Bagi Orang Yang Makannya Tidak Kenyang
107. Mengambil Makan Dari Pinggir Piring atau Bejana
108. Makruh Makan dengan Bersandar
109. Sunnah Ketika Makan
110. Memperbanyak Kawan di Saat Makan
111. Adab Minum
112. Makruh Minum dari Mulut Qirbah (Poci)
113. Makruh Meniup Makanan
114. Boleh Minum dengan Berdiri, Lebih Utama Duduk
115. Sunnah Minum Terakhir yang Melayani Minum Orang Banyak
116. Hukum Makan, Minum, dan Bersuci Menggunakan Bejana Emas atau Perak
117. Pakaian
118. Sunah Memakai Kemeja Panjang

                                                                                      

Riyadhush Shalihin (2)
1. Haram Menurunkan Pakaian Karena Sombong
2. Adab Berpakaian
3. Larangan Duduk di Atas Kulit Binatang Buas
4. Adab Berpakaian
5. Adab Tidur
6. Adab Duduk
7. Keutamaan Salam dan Perintah untuk Menyebarluaskannya 1 2
8. Adab Minta Izin
9. Sunnah Menyebut Nama Jika Ditanya
10. Mendoakan Orang Bersin
11. Berjabat Tangan
12. Mengurus Jenazah  1 2
13. Doa untuk Orang Sakit
14. Adab Terhadap Orang Sakit
15. Boleh Mengeluh Sakit
16. Boleh Menangisi Mayat
17. Keutamaan Orang yang Kematian Anak Kecil
18. Menangis Jika Melewati Kubur Orang-orang yang dhalim
19. Adab bepergian 2
20. Adab Bepergian
21. Membantu Kawan
22. Sunnah Membaca Takbir dan Tasbih Saat Bepergian
23. Berdoa dalam Bepergian
24. Doa Menghilangkan Rasa Takut
25. Doa ketika Berhenti Pada Suatu Tempat
26. Sunnah Kembali Bila Urusan Selesai
27. Sunnah Datang Kepada Keluarga di Waktu Siang
28. Adab Pulang Bepergin
29. Haram Perempuan Pergi Sendirian
30. Keutamaan Membaca al-Qur’an
31. Perintah Menjaga dan Mempelajari Al-Qur’an
32. Anjuran Membaca Surah dan Ayat-ayat Tertentu
33. Keutamaan Wudlu
34. Keutamaan Adzan
35. Keutamaan Shalat
36. Keutamaan Shalat Shubuh dan ‘asyar
37. Keutamaan Pergi Ke Masjid
38. Keutamaan Menanti Shalat
39. Keutamaan Shalat Berjamaah
40. Anjuran Berjamaah Shalat Subuh dan Isya’
41. Perintah Menjaga Shalat Fardlu
42. Keutamaan Shaf Pertama
43. Keutamaan Shalat Sunnah Rawatib
44. Anjuran Shalat Sunnah sebelum Subuh
45. Sunnah Membaca Ayat dan Surah Pendek
46. Sunnah Berbaring Pada Pinggang Sebelah Kanan Sesudah Shalat Sunnah Fajar
47. Shalat sunnah di Rumah
48. Shalat Witir
49. Shalat Dluha
50. Shalat Tahiyatul Masjid
51. Shalat Sunnah Sesudah Wudlu
52. Keutamaan Hari Jum’at
53. Sujud Syukur
54. Keutamaan Shalat Malam
55. Keutamaan Shalat Tarawih
56. Lailatul Qadar
57. Keutamaan Siwak
58. Zakat dan Keutamaannya
59. Puasa Bulan Ramadlan
60. Memperbanyak Amal pada Sepuluh Malam Terakhir Ramadlan
61. Larangan Mendahulukan Ramadlan dengan Berpuasa Sesudah Pertengahan Sya’ban
62. Doa Ketika Melihat Hilal
63. Keutamaan Sahur
64. Menyegerakan Buka Puasa
65. Adab Berpuasa
66. Keutamaan Puasa Muharram dan Sya’ban
67. Keutamaan Puasa Sunnah 1 2 3 4 5
68. Keutamaan Memberi Buka (Makan) Orang Berpuasa
69. I’tikaf
70. Haji
71. Macam-macam Mati Syahid
72. Keutamaan Memerdekakan Budak
73. Keutamaan Berbuat Baik Kepada Budaknya
74. Keutamaan Bermurah Hati dalam Berjual Beli dan Utang
75. Ilmu Pengetahuan
76. Memuji dan Bersyukur Kepada Allah
77. Membaca Shalawat untuk Rasulullah saw.
78. Berdzikir Kepada Allah 1 2 3
79. Doa Akan Tidur dan Bangun Tidur
80. Keutamaan Majelis Dzikir
81. Doa-doa
82. Keutamaan Mendoakan Orang Lain
83. Adab Berdoa
84. Kemuliaan dan Keutamaan Wali Allah
85. Memelihara Lidah
86. Haram Mendengar Gunjingan
87. Ghibah yang Diperbolehkan
88. Haram Mengadu Domba
89. Larangan Menyampaikan Pembicaraan Kepada Pemerintah
90. Keburukan Orang Bermuka Dua
91. Haram Berdusta
92. Dusta Yang Diperbolehkan
93. Haram bersumpah/ Menjadi Saksi Palsu
94. Haram Mengutuk Orang atau Binatang
95. Boleh Mengutuk Orang Yang Suka Melakukan Maksiat
96. Haram Mengumpat Orang Islam
97. Doa, pujian dan sedekah untuk Orang yang Sudah Meninggal
98. Larangan Menganggu
99. Larangan Membenci dan Memutus Tali Persaudaraan

 

&

Misi Manusia

18 Okt

Sarah Rasmul Bayan Tarbiyah; Jasiman Lc.

Manusia diciptakan untuk ibadah kepada Allah. Disamping itu, ia juga mendapat amanah kekhalifahan di muka bumi. Namun secara syar’i Allah hanya ridla bila kekhalifahan itu dipegang oleh hamba-Nya yang shalih. Ia harus beribadah kepada Allah supaya menjadi orang yang bertakwa, karena dengan takwa ia akan mendapat kemuliaan dan kedudukan yang terhormat. Hanya kekhalifahan yang berwibawalah yang dapat menunaikan fungsinya dengan baik. Misi manusia di antaranya adalah:

– Memakmurkan bumi
Pemakmuran ini berupa pembangungan materi yang seiring dengan pembangunan ruhani secara proporsional. Dengan arahan dan syariat yang lurus, pembangungan itu dimaksudkan untuk mencapai peradaban yang bermoral dan moraritas yang beradab

– Pemeliharaan
Keseimbangan alam dan ekosistem yang Allah ciptakan bukan sia-sia. Karena itu, khalifah juga berfungsi untuk menjaga dan memelihara keseimbangan ini secara materi dan ruhani. Kesadaran untuk memelihara keseimbangan ini dilakukan dengan pendekatan targhib dan tarhib. Targhib berupa pahala dan balasan yang diberikan kepada yang taat. Tarhib berupa ancaman dan hukuman yang diberlakukan bagi yang melanggar.

– Perlindungan
Khalifah berfungsi untuk melindungi lima pokok kehidupan yang semuanya adalah hak-hak asasi manusia yaitu: agama [aqidah], jiwa, akal, harta, dan keturunan [kehormatan]. Tugas ini sangat berat dan hanya dapat dilaksanakan jika khalifah memiliki kewibawaan untuk melakukan amar makruf dan nahi munkar. Makruf adalah hal yang secara umum dipandang, diterima, dan diakui sebagai kebaikan. Karena itu merupakan kepentingan umum maka harus diperintahkan dengan bahasa instruksi dan jika melanggar konsekuensinya dikenai sanksi hukum. Munkar adalah hal yang secara umum dianggap buruk dan ditolak. Karena itu ia harus dicegah dengan bahasa larangan dan apabila dilanggar konsekuensinya dikenai sanksi hukum. Dengan demikian khilafah dapat menunjukkan kebenaran sebagai kebenaran dan menegakkannya di tengah kehidupan. Ia juga menunjukkan kepada masyarakat bahwa kebathilan adalah kebathilan dan menumbangkannya bersama mereka.

Tugas-tugas ini hanya dapat dilakukan apabila khilafah memiliki kekuatan. Karena itu menyiapkan kekuatan pun menjadi wajib hukumnya.

“60. dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kamu menggentarkan musuh Allah dan musuhmu dan orang orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. apa saja yang kamu nafkahkan pada jalan Allah niscaya akan dibalasi dengan cukup kepadamu dan kamu tidak akan dianiaya (dirugikan).” (al-Anfaal: 60)

Adapun anasir kekuatan Islam adalah:
– Kekuatan aqidah
– Kekuatan akhlak
– Kekuatan jamaah
– Kekuatan ilmu
– Kekuatan harta
– Kekuatan jihad
Umat Islam dengan anasir kekuatan di atas pernah mengalami kejayaannya dalam kurun yang sangat panjang. Kemunduran mereka disebabkan karena telah meninggalkan Islam. Keunggulan Islam tertutup oleh penganutnya sendiri.

&

Tafsir Ibnu Katsir Surah Al-Mumtahanah (6)

18 Okt

Tafsir Al-Qur’an Surah Al-Mumtahanah (Perempuan Yang Diuji)
Surah Madaniyyah; surah ke 60: 13 ayat

Demikian juga yang diriwayatkan oleh Abu Dawud, at-Tirmidzi dan Ibnu Majah. Di antara mereka ada juga yang berpendapat bahwa hal itu terjadi setelah 2 tahun dan itulah yang benar, karena masuk Islamnya Abul ‘Ash itu terjadi 2 tahun setelah diharamkannya wanita muslimah dinikahi oleh laki-laki musyrik. Imam at-Tirmidzi mengatakan: “Laa ba’sa biHi [tidak ada masalah dengan sanadnya].” Dan kami tidak mengetahui sisi hadits ini. Mungkin hadits ini bersumber dari hafalan Dawud bin al-Hushain. Dan aku pernah mendengar ‘Abd bin Humaid berceritah: “Aku pernah mendengar Yazid bin Harun menyebutkan hadits ini dari Ibnu Ishaq, juga hadits Ibnu Hajjaj, yakni Ibnu Artha-ah dari ‘Amr bin Syu’aib, dari ayahnya, dari kakeknya bahwa Rasulullah saw. pernah mengembalikan putrinya kepada Abul ‘Ash binn ar-Rabi’ dengan mahar baru dan nikah baru.”

Dari Yazid berkata: “Hadits Ibnu ‘Abbas ra. lebih baik sanadnya, dan yang lebih tepat diamalkan adalah hadits ‘Amr bin Syu’aib.”

Ibnu Katsir mengatakan: “Dan hadits al-Hajjaj bin Artha-ah dari ‘Amr bin Syu’aib ini telah diriwayatkan oleh Imam Ahmad, at-Tirmidzi, dan Ibnu Majah. Imam Ahmad dan juga perawi lainnya mendlaifkan hadits ini, wallaaHu a’lam.”

Kemudian jumhur ulama memberikan jawaban tentang hadits Ibnu ‘Abbas bahwa hal itu merupakan satu perkara khusus, mungkin saja Zainab belum sempat menyelesaikan ‘iddah dari suaminya itu. Sebab menurut kebanyakan ulama, jika seorang wanita telah selesai ‘iddahnya lalu tidak ada rujuk dari suaminya, maka nikahnya itu batal. Dan menurut ulama lainnya, jika seorang wanita telah menyelesaikan ‘iddahnya, maka ia mempunyai pilihan; jika mau ia tetap berpegang pada tali pernikahan dan meneruskannya, dan jika mau ia juga boleh membatalkannya, pergi dan menikah lagi. Dalam hal ini mereka mengemukakan hadits Ibnu ‘Abbas ra. WallaaHu a’lam.

Dan firman Allah: wa aatuuHum maa anfaquu (“Dan berikanlah kepada [suami-suami] mereka mahar yang telah mereka bayar.”) maksudnya yaitu suami-suami para wanita yang berhijrah dari kalangan kaum musyrikin. Serahkanlah kepada mereka mahar-mahar yang telah mereka bayarkan kepada istri-istri mereka itu. Demikian yang dikemukakan oleh Ibnu ‘Abbas, Mujahid, Qatadah, az-Zuhri dan lain-lain.

Firman-Nya lebih lanjut: walaa junaaha ‘alaikum an tankihuuHunna idzaa aataitumuuHunna ujuuraHunna (“Dan tiada dosa atasmu mengawini mereka apabila kamu bayar kepada mereka maharnya.”) yakni jika kalian telah memberikan mahar kepada mereka, maka nikahilah mereka dengan tetap berpegang pada persyaratan, seperti telah selesainya masa ‘iddah, adanya wali dan lain-lain.

Firman Allah: wa laa tumsikuu bi’ishamil kawaafiri (“Dan janganlah kamu tetap berpegang pada tali [perkawinan] dengan perempuan-perempuan kafir.”) yang demikian itu merupakan pengharaman dari Allah kepada hamba-hamba-Nya yang beriman. Yakni mereka diharamkan menikahi wanita-wanita musyrik dan tetap bertahan hidup berumah tangga dengan mereka.

Dan dalam hadits shahih dari az-Zuhri, dari ‘Urwah, dari al-Miswar dan Marwan bin al-Hakam, bahwa ketika Rasulullah saw. mengadakan perjanjian dengan orang-orang kafir Quraisy pada peristiwa Hudaibiyyah, beliau didatangi wanita-wanita mukminah. Lalu Allah menurunkan ayat yang artinya: “Hai orang-orang yang beriman, apabila datang berhijrah kepadamu perempuan-perempuan yang beriman, -sampai kepada firman-Nya- Dan janganlah kamu tetap berpegang pada tali [perkawinan] dengan perempuan-perempuan kafir.”
Pada saat itu juga ‘Umar bin al-Khaththab menceraikan dua orang istrinya. Salah seorang di antaranya kemudian dinikahi oleh Mu’awiyah bin Abi Sufyan dan seorang lagi dinikahi oleh Shafwan bin Umayyah. (HR al-Bukhari dan Ahmad).

Ibnu Tsaur menceritakan dari Ma’mar, dari az-Zuhri, ia berkata: “Ayat ini diturunkan kepada Rasulullah saw. yang ketika itu beliau berada di tempat paling bawah dari Hudaibiyyah pada saat beliau mengadakan perjanjian dengan kaum kafir Quraisy dengan kesepakatan bahwa siapapun dari golongan mereka yang datang kepada beliau, maka beliau harus mengembalikannya kepada mereka. Dan setelah ada beberapa orang wanita yang datang kepada beliau, maka turunlah ayat tersebut dan beliau memerintahkan agar para wanita itu mengembalikan mahar kepada suami mereka. Hal yang sama juga diberlakukan terhadap orang-orang musyrik, dimana jika ada wanita muslimah yang datang kepada mereka, maka mereka harus mengembalikan mahar kepada suami mereka. Dan Allah Ta’ala berfirman: wa laa tumsikuu bi’ishamil kawaafiri (“Dan janganlah kamu tetap berpegang pada tali [perkawinan] dengan perempuan-perempuan kafir.”)” demikian pendapat ‘Abdurrahman bin Zaid bin Aslam. Dan Dia mengatakan: “Sesungguhnya Allah Ta’ala memberlakukan hal tersebut kepada mereka karena di antara kaum muslimin dan kaum musyrikin terdapat perjanjian.”

Muhammad bin Ishaq menceritakan dari az-Zuhri: “Pada hari itu, ‘Umar bin al-Khaththab menceraikan Qaribah [demikian yang tertulis pada keterangan aslinya. Sedangkan dalam tafsir al-Baghawi tertulis: Fathimah] binti Abi Umayyah bin al-Mughirah. Lalu Qaribah dinikahi kembali oleh Mu’awiyah. Juga menceraikan Ummu Kultsum binti ‘Amr bin Jarwal al-Khuza’iyyah, yaitu ummu ‘Abdillah. Lalu ia dinikahi oleh Abu Jahm bin Hudzaifah bin Ghanim, seorang dari kaumnya sendiri dan keduanya masih dalam kesyirikan. Sedangkan Thalhah bin ‘Ubaidillah menceraikan Arwa binti Rubai’ah bin al-Harits bin ‘Abdil Muthalib, kemudian dia dinikahi oleh Khalid bin Sa’id bin al-‘Ash.

Dan firman Allah: was aluu maa anfaqtum wal yas-aluu maa anfaquu (“Dan hendaklah kamu minta mahar yang telah kamu bayar. Dan hendaklah mereka meminta mahar yang telah mereka bayar.”) maksudnya hendaklah kalian meminta kembali mahar dari istri-istri kalian yang pergi kepada orang-orang kafir jika mereka pergi, dan hendaklah orang-orang kafir itu meminta kembali mahar dari istri-istri mereka yang berhijrah kepada kaum muslimin.

Bersambung ke bagian 7