Kenikmatan Penduduk Surga (3)

7 Apr

Ada Apa Di Hari Kiamat
Muhammad Ahmad al-‘Amari; Terjemah : Arif Hidayatullah; IslamHouse.com

Hal tersebut, sebagaimana digambarkan dalam sebuah hadits shahih, dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, beliau menceritakan; ‘Kami pernah bertanya kepada Rasulallah; ‘Wahai Rasulallah, kabarkan pada kami tentang surga, terbuat dari apa bangunannya? Lalu beliau bersabda:

قَالَ النَّبِيَّ صَلَى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَمَ: (( لَبِنَةٌ مِنْ ذَهَبٍ وَلَبِنَةٌ مِنْ فِضَّةٍ مِلَاطُهَا الْمِسْكُ الْأَذْفَرُ حَصْبَاؤُهَا الْيَاقُوتُ وَاللُّؤْلُؤُ وَتُرْبَتُهَا الْوَرْسُ وَالزَّعْفَرَانُ مَنْ يَدْخُلُهَا يَخْلُدُ لَا يَمُوتُ وَيَنْعَمُ لَا يَبْأَسُ لَا يَبْلَى شَبَابُهُمْ وَلَا تُخَرَّقُ ثِيَابُهُم )) [رواه أحمد]

“Batu batanya terbuat dari emas dan perak, sedangkan campurannya dari minyak misk yang sangat wangi, kerikilnya dari permata dan mutiara, tanahnya dari za’faran hijau. Maka barangsiapa yang masuk kedalamnya, ia akan kekal abadi tidak akan mati, penuh dengan kenikmatan dan tidak ada kesulitan, serta senantiasa muda, dan pakaiannya tidak pernah rusak”. (HR Ahmad no: 9744, 15/464.)

Al-Hafidz al-Hakami mengatakan dalam untaian bait sya’irnya:
Bangunannya terbuat dari emas dan perak
Penghuninya tak pernah sakit lagi bising
Sedangkan debunya dari za’faran
Disana, banyak kenikmatan yang tak tergambar

Seorang penyair mengatakan dalam qosidahnya:
Tanah disana dari emas sedangkan debunya wangi
Bagaikan za’faran yang tumbuh seperti rerumputan
Sungai berairkan susu murni mengalir dibawahnya
Serta arak yang mengalir dari hulunya
Duhai Siapa yang hendak membeli bangunan di And
Tinggi bangunannya, Dibawah naungan kebahagian
Sebagaimana dijelaskan oleh manusia pilihan
Disana Allah dan Jibril memanggil dari sisinya
Duhai Siapa yang ingin membeli rumah di Firdaus
Harganya hanya dua raka’at dikegelapan malam tanpa terlihat
Atau memberi seorang miskin yang kelaparan
Tatkala ia menderita kelaparan ditengah mahalnya harga
Jiwa ini selalu tamak terhadap dunia, sedangkan ia
Mengetahui kalau keselamatan tatkala meninggalkannya
Tidak ada kampung yang ditempati ketika meninggal
Melainkan rumah yang ia bangun sebelum matinya
Bangunannya terbuat dari amal kebajikan yang ia lakukan
Namun, Bila ia bangun dengan amal kejelekan, pasti ia kan merugi
Harta yang kita kumpulkan hanya untuk ahli waris kita
sedangkan rumah tuk kematian roboh, ia tidak mengetahuinya

 Lantas mereka merasakan adanya perubahan dalam fisik, mulai dari segi usia, tubuhnya meninggi serta besar, warna kulitnya, serta rambutnya. Semuanya berbeda dengan apa yang pernah dimilikinya tatkala didunia.

Di katakan dalam sebuah hadits, umur mereka antara kisaran tiga puluh tiga tahun, tingginya enam puluh dira’, sedangkan besarnya tujuh dira’, adapun warna kulitnya menjadi putih bersih, dan rambutnya berkeriting.
Hal itu berdasarkan hadits yang diriwayatkan dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, bahwasannya Nabi Shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

قَالَ النَّبِيَّ صَلَى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَمَ: (( يَدْخُلُ أَهْلُ الْجَنَّةِ الْجَنَّةَ جُرْدًا مُرْدًا بِيضًا جِعَادًا مُكَحَّلِينَ أَبْنَاءَ ثَلَاثٍ وَثَلَاثِينَ عَلَى خَلْقِ آدَمَ سِتُّونَ ذِرَاعًا فِي عَرْضِ سَبْعِ أَذْرُعٍ )) [ رواه أحمد ]

“Akan masuk penghuni surga dalam keadaan tanpa berpakaian, belum berjenggot, putih, berkeriting, serta bercelak mata. Umur mereka antara tiga puluh tiga tahun, sama seperti penciptaan Adam (dahulu) tingginya enam puluh dira’ dan besarnya tujuh dira”. (HR Ahmad no: 7933, 13/315.)

Berkata Ibnu Qoyim dalam qasidahnya:
Tingginya, seperti tinggi bapak mereka, enam puluh
Namun lebarnya, tujuh tidak kurang
Warna kulit mereka, putih tanpa berjenggot
Keriting rambutnya, dan bercelak matanya
Inilah kesempurnaan dalam diri seseorang
Dalam potongan rambut serta matanya

 Mereka juga memperoleh bidadari yang cantik jelita. Allah Ta’ala menjelaskan akan hal itu dalam firmanNya: “Demikianlah, dan Kami berikan kepada mereka bidadari”. (QS ad-Dukhaan: 54).

Dan bidadari, mereka adalah perempuan-perempuan yang berkulit putih bersih dan bermata lebar, mereka para wanita yang berkelopak mata lebar, kulitnya indah berwarna putih, jelita penuh pesona, dan tidak ada yang tahu hakikat rupanya sekarang melainkan Allah Tabaraka wa ta’ala. Lebih lanjutnya simak firman Allah Ta’ala yang satu ini:
“Di dalam surga itu ada bidadari-bidadari yang baik- baik lagi cantik-cantik”. (QS ar-Rahman: 70).

Di dalam hadits dijelaskan bagaimana akhlaknya yang begitu mulia dengan wajah yang cantik mempesona.

Imam Ibnu Qoyim mengatakan:
Didalamnya ada bidadari yang menundukan pandangan
Para Bidadari yang cantik lagi baik-baik
Berakhlak mulia, berwajah sedu
Kebaikan dan baik adalah dua perkara yang bergandengan

Wanit penduduk surga, mereka bagaikan kaca yang putih bersih, lembut dan terlihat urat-uratnya dari balik kulitnya yang mulus. Akan tetapi jangan dikira bahwa ini khusus untuk bidadari, akan tetapi, sifat-sifat ini juga diperoleh oleh para wanita yang beriman ketika didunia. Allah Subahanhu wa ta’ala berfirman:

قال الله تعالى : ﴿ وَعِندَهُمۡ قَٰصِرَٰتُ ٱلطَّرۡفِ عِينٞ . كَأَنَّهُنَّ بَيۡضٞ مَّكۡنُونٞ ﴾ [الصفات: 49-48]

“Di sisi mereka ada bidadari-bidadari yang tidak liar pandangannya dan jelita matanya. Seakan-akan mereka adalah telur (burung unta) yang tersimpan dengan baik”. (QS ash-Shaffaat: 48-49).

Wanita penduduk surga, mereka sangatlah cantik, lagi baik, mulus bagaikan permata dan marjan. Allah Ta’ala menggambarkan akan hal tersebut dalam firmanNya:
“Seakan-akan bidadari itu permata yakut dan marjan”. (QS ar-Rahman: 58).

Berkata Imam Ibnu Qoyim:
Baunya bagaikan minyak misk, tubuhnya mempesona
Adapun warnanya bagaikan mutiara dan permata

Dalam hadits dari Abu Sa’id al-Khudri radhiyallahu ‘anhu disebutkan, bahwa Rasulallah Shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda tatkala menafsirkan firman Allah Ta’ala: “Seakan-akan bidadari itu permata yakut dan marjan”. Beliau bersabda:

قالَ رسولُ الله ِ صَلَى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَمَ في تفسيرِ قولِهِ: (( كأنَّهُنَّ اليَاقُوتُ والمَرْجَان)) قالَ : (( ينظرُ إلى وجهِهِ في خدِهِا أصفى مِنَ المرآة ِ وإنَّ أدْنَى لؤلؤةٍ عليها لتضيءُ ما بينَ المشرق ِ والمغرب ِ وإنَّهُ ليكونَ عليها سبعونَ حُلَّة ً ينفذُها بصرُهُ حتى يَرَى مُخَّ ساقِهِا مِنْ وراءِ ذلك )) [ رواه الحاكم، وقال صحيح ولم يخرجاه ]

“Apabila dilihat wajahnya mulai dari pipinya maka ia lebih bersih dari pada kaca. Dan sesungguhnya permata yang paling rendah adalah yang cahayanya mampu menerangi belahan timur dan barat, dan sungguh mereka akan memakai tujuh puluh perhiasan, yang mampu menembus pandangannya, sampai kiranya ia bisa melihat otot betis dari balik kulitnya”. (HR al-Hakim di dalam Mustadraknya no: 3774, 4/65.)

Berkata Ibnu Qoyim dalam qasidahnya:
Keduanya kan saling melihat kekasihnya
Bersama dengan keinginan, melihat wajah bersinar
Yang memancarkan keindahan pemiliknya
Aura tubuhnya tergambar jelas dalam mata
Padanya, tersampir tujuh puluh perhiasan
Menggambarkan susunan otak dari balik tengkuknya
Namun itu semua tergambar dari balik tubuhnya
Jelas bagaikan minuman dari balik gelas kaca

Dalam hadits lain dinyatakan, yang diriwayatkan dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, bahwasannya Nabi Shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

قَالَ النَّبِيَّ صَلَى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَمَ: (( إِنَّ أَوَّلَ زُمْرَةٍ تَدْخُلُ الْجَنَّةَ عَلَى صُورَةِ الْقَمَرِ لَيْلَةَ الْبَدْرِ وَالَّتِى تَلِيهَا عَلَى أَضْوَإِ كَوْكَبٍ دُرِّىٍّ فِى السَّمَاءِ لِكُلِّ امْرِئٍ مِنْهُمْ زَوْجَتَانِ اثْنَتَانِ يُرَى مُخُّ سُوقِهِمَا مِنْ وَرَاءِ اللَّحْمِ وَمَا فِى الْجَنَّةِ أَعْزَبُ )) [ رواه البخاري ومسلم ]

“Sesungguhnya kelompok pertama yang akan masuk surga, wajahnya bagaikan bulan di malam purnama, sedangkan yang berikutnya, bagaikan cahaya bintang yang terang di langit, dan bagi tiap orang diantara mereka akan mendapat dua istri yang masing-masing otot betisnya bisa terlihat dari balik dagingnya. Dan tidak ada penduduk surga yang membujang”. (HR Bukhari no: 2354. Muslim no: 7325. Dalam Bab: Awalu Zamratin Yadkhuluna Jannah.)

Kalau sekiranya wanita penduduk surga keluar, turun kemuka bumi ini tentulah cahaya mereka akan menyinari antara langit dan bumi, ruang bumi ini akan dipenuhi dengan bau wanginya. Sungguh setengah bagian kepalanya mereka itu lebih baik dari dunia dan seisinya. Yang menyaksikan hal ini adalah sebuah hadits yang dikeluarkan oleh Imam Bukhari dalam shahihnya, dari Anas bin Malik radhiyallah ‘anhu, bahwasannya Nabi Shalallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda:

قَالَ النَّبِيَّ صَلَى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَمَ: (( لَوْ أَنَّ امْرَأَةً مِنْ نِسَاءِ أَهْلِ الْجَنَّةِ اطَّلَعَتْ إِلَى الْأَرْضِ لَأَضَاءَتْ مَا بَيْنَهُمَا وَلَمَلَأَتْ مَا بَيْنَهُمَا رِيحًا وَلَنَصِيفُهَا يَعْنِي الْخِمَارَ خَيْرٌ مِنْ الدُّنْيَا وَمَا فِيهَا )) [ رواه البخاري ]

“Kalaulah sekiranya salah seorang wanita dari kalangan penduduk surga menampakkan dirinya kedunia ini, tentulah cahayanya akan memenuhi langit dan bumi, ruangan keduanya akan penuh dengan bau harumnya. Dan setengah bagian (yaitu) tutup kepalanya itu lebih baik dari dunia dan seisinya”. (HR Bukhari no: 6568. Dalam Bab: Shifatul Jannah wa Naar.)

Imam Ibnu Qoyim menyatakan dalam bait qasidahnya:
Separuh jilbab yang mereka kenakan
Tak sebanding dengan seluruh harta yang ada didunia

Wanita yang ada disurga, baik dari kalangan bidadari maupun para wanita yang beriman. Mereka semua suci tidak pernah lagi mengalami menstruasi dan nifas, tidak pula buang air kecil maupun besar, demikian pula tidak mengeluarkan ludah serta segala kotoran yang ada didunia. Allah Ta’ala berfirman:

قال الله تعالى : ﴿ وَلَهُمۡ فِيهَآ أَزۡوَٰجٞ مُّطَهَّرَةٞۖ وَهُمۡ فِيهَا خَٰلِدُونَ ﴾ [البقرة: 25]

“Dan untuk mereka di dalamnya ada isteri-isteri yang suci dan mereka kekal di dalamnya”. (QS al-Baqarah: 25).

Amirul mukminin Ali bin Thalib dan Ibnu Mas’du radhiyallahu ‘anhuma, keduanya pernah berkata: “Sungguh wanita penghuni surga, mereka tidak lagi haid, meludah serta yang lainnya”.

Ibnu Qoyim mengatakan:
Tidak lagi haid tidak pula buang air kecil
Bersih dari segala kekurangan seperti wanita dunia
Berbicara hakikat bidadari tidak pernah habis, kata-kata tercekat tidak mampu lagi mensifatinya. Sebagaimana yang dikatakan oleh salah seorang penyair:
Bicaranya, membuai bagaikan hipnotis
Membuat tergila-gila, mampu membunuh jiwa
Jika lama berbicara dengannya, tak membikin bosan
Bila ia berbicara, lawannya tak ingin menyetopnya
Berkata Ibnu Qoyim:
Ucapannya membuai akal, yang berirama
Lebih indah dari suara gitar dan gendang

Para bidadari akan berdendang melantunkan nyanyian menyambut para suaminya. Suaranya begitu merdu, menelusup keruang hati, menyejukkan jiwa.
Semoga Allah menjadikan kaum mukminin yang telah meninggalkan nyanyian ketika didunia, diakhirat kelak mendapatkan itu semua, karena barangsiapa yang senang mendengarkan nyanyian tatkala didunia ini, lalu mati tanpa diakhiri dengan taubat, dia tidak akan bisa mendengarkan nyanyian bidadari di surga. Walaupun ketika dia masuk surga akan mendapatkan berbagai kenikmatan kecuali nyanyian tersebut, karena disebutkan dalam pepatah; ‘Siapa yang terburu-buru pada sesuatu sebelum waktunya maka pada akhirnya dia terhalangi untuk mendapatkannya’.

Berkata seorang penyair dalam bait syairnya:
Siapa yang tergesa-gesa untuk mendapatkan sebelum saatnya
Maka ia tercegah untuk bisa meraihnya
Ibnu Qoyim juga mengatakan:
Berkata Ibnu Abbas, meriwayatkan sampai pada Rabb kita
Semerbak angin yang menggetarkan seluruh tubuhnya
Karena Terbuai bersama nyanyian, yang terdengar
Oleh seorang, bagaikan nyanyian merdu berirama
Duhai orang yang ingin mendengarkan musik, jangan engkau tukar
Dengan buaian suara gitar dan gendang
Bersihkan dari itu semua, jika engkau ingin
Mendengarkan nyanyian bidadari
Jangan engkau ganti yang berharga dengan rendahan
Sehingga engkau dilarang untuk mendengarkan diakhirat kelak

Bersambung ke bagian 4

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: