Tafsir Ibnu Katsir Surah Maryam ayat 22-23

23 Jul

Tafsir Al-Qur’an Surah Maryam
Surah Makkiyyah; surah ke 19: 98 ayat

tulisan arab alquran surat maryam ayat 22-23“Maka Maryam mengandungnya, lalu ia mengasingkan diri dengan kandungannya itu ke tempat yang jauh. (QS. 19:22) Maka rasa sakit akan melahirkan anak memaksa ia (bersandar) pada pangkal pohon kurma, ia berkata: ‘Aduhai, alangkah baiknya aku mati sebelum ini, dan aku menjadi sesuatu yang tidak berarti, lagi dilupakan.’” (QS. 19:23) (Maryam: 22-23)

Allah berfirman mengabarkan tentang Maryam di saat Jibril berkata kepadanya tentang firman Allah yang menyatakan bahwa Maryam telah berserah diri kepada ketetapan Allah. Banyak ulama salaf menyebutkan bahwa Malaikat yang dimaksud adalah Jibril as. Di saat itu, ia meniupkan ruh di lengan bajunya, yang kemudian ruh itu turun hingga mengalir ke farji, sehingga ia mengandung anak dengan izin Allah. Ketika ia hamil, ia merasa kesulitan, tidak tahu apa yang harus dikatakan kepada orang-orang, karena ia mengetahui bahwa mereka tidak akan menganggap jujur ceritanya.

Akan tetapi, ia ingin menceritakan rahasia dan urusannya itu kepada saudari perempuannya, yaitu istri Zakariya. Saat itu, Zakariya meminta kepada Allah swt
seorang anak yang kemudian diperkenankan-Nya dengan hal yang sama, sehingga isterinya pun hamil. Di saat Maryam masuk menemuinya, isteri Zakariya pun berdiri dan memeluknya sambil bertanya: “Apakah engkau merasakan hai Maryam bahwa aku hamil?” Maryam pun berkata: “Apakah engkau tahu bahwa aku pun hamil?” Maryam pun kemudian menceritakan peristiwa dan kejadian sesungguhnya.

Mereka memang keluarga (yang penuh) keimanan dan kejujuran. Setelah itu, isteri Zakariya merasakan bahwa jika ia menghadap Maryam, putera yang ada dalam kandungannya bersujud kepada putera yang ada di dalam kandungan Maryam, dalam arti menghormati dan tunduk kepadanya. Karena di dalam millah mereka, sujud ketika mengucapkan salam adalah disyari’atkan, sebagaimana sujudnya kedua orang tua dan saudara-
saudara Yusuf, juga seperti perintah Allah kepada para Malaikat untuk sujud kepada Adam. Akan tetapi, hal itu telah diharamkan dalam agama kita (Islam) sebagai kesempurnaan atas keagungan kebesaran Allah.

Ibnu Abi Hatim berkata: “Ali bin al-Husain telah bercerita kepada kami, dibacakan kepada al-Harits bin Miskin, dan aku mendengarnya, yang mengabarkan kepada kami bahwa `Abdurrahman bin al-Qasim berkata: `Malik rahimahullah berkata bahwa `Isa bin Maryam dan Yahya bin Zakariya adalah dua anak paman. Keduanya di kandung bersamaan.’ Dan juga telah sampai berita kepadaku bahwa Ibu Yahya berkata kepada Maryam: `Aku melihat anak yang ada dalam perutku sujud terhadap anak yang engkau kandung.’”

Malik berkata: `Aku memandang hal tersebut sebagai kelebihan `Isa’ as, karena Allah telah menjadikan ia dapat menghidupkan orang mati dan dapat menyembuhkan penyakit kulit. Ahli tafsir berselisih pendapat tentang lamanya `Isa dalam kandungan. Pendapat yang masyhur di kalangan jumhur adalah, ia di kandung selama 9 bulan. Huruf fa di sini untuk ta’qib (akhir masa perhitungan) yang sesuai. Di dalam ash-Shahihain dinyatakan bahwa di antara dua perubahan kehamilan adalah 40 hari.

Allah berfirman: alam tara annallaaHa anzala minas samaa-i maa-an fatushbihul ardlu mukhdlarratun (“Apakah kamu tiada melihat bahwa Allah menurunkan air dari langit, lalu jadilah bumi itu hijau?”) (QS. Al-Hajj: 63). Pendapat yang masyhur dan jelas adalah; Allah Mahakuasa atas segala sesuatu, bahwa Maryam mengandung seperti wanita-wanita lain mengandung anak-anaknya. Untuk itu, tatkala tanda-tanda kehamilan mulai tampak, sedangkan ia (berada) di masjid tersebut bersama salah seorang laki-laki shalih di antara kerabatnya yang berkhidmat di Baitul Maqdis yaitu Yusuf an-Najjar.

Di saat Yusuf melihat perut Maryam semakin berat dan bertambah besar, ia tampak mengingkari peristiwa itu, kemudian mencoba dialihkan kepada kesucian, kebersihan dan ketaatan Maryam yang selama ini ia ketahui, sehingga peristiwa itu tetap membelenggu dirinya yang tidak mampu dihilangkan. Itulah yang membawa dirinya untuk mempertanyakan langsung, ia berkata: “Ya Maryam! Aku akan bertanya kepadamu tentang salah satu masalah, janganlah engkau marah!” Maryam berkata: “Apa itu?” Dia berkata: “Apakah mungkin sebatang pohon tumbuh tanpa biji. Apakah mungkin tanaman (tumbuh) tanpa bibit, dan apakah mungkin seorang anak lahir tanpa ayah?” Maryam menjawab: “Baik.” Ia faham apa yang dimaksud. “Pertanyaanmu, apakah pohon tumbah tanpa biji dan tanaman tanpa bibit, maka Allah swt telah menciptakan pohon dan tanaman pertama kali tanpa biji dan bibit. Dan apakah mungkin seorang anak lahir tanpa ayah, sesungguhnya Allah swt telah menciptakan Adam tanpa ayah dan ibu.”

Maka, Yusuf membenarkannya dan menerima kondisi Maryam. Ketika Maryam merasakan kaumnya mulai melemparkan tuduhan dan kecurigaan, maka ia pun mengasingkan diri ke tempat yang jauh dari mereka, agar ia tidak melihat mereka dan merekapun tidak melihatnya.

Muhammad bin Ishaq berkata: “Ketika ia hamil, perutnya membesar dan darahnya terhenti sebagaimana kebiasaan wanita yang hamil, dari rasa sakit dan perubahan warna, sampai lidahnya pecah-pecah, maka berita yang masuk ke suatu keluarga, masuk pula ke rumah tangga Zakariya, lalu berita tersebar di tengah-tengah Bani Israil, mereka berkata: Dia hanya ditemani oleh Yusuf dan di tempat ibadah itu tidak ada lagi orang lain. Sedangkan ia menutup diri dari manusia, tidak ada seorang pun yang melihatnya dan ia pun tidak melihat orang lain.’”

Firman-Nya: fa ajaa-aHal makhaadlu ilaa jidz’in nakhlati (“Maka rasa sakit akan melahirkan anak memaksa ia (bersandar) pada pangkal pohon kurma,”) yaitu terasa amat sakit dan terpaksa menyandarkan diri pada pangkal pohon kurma di tempat pengasingannya. Mereka (para ulama tafsir) berbeda pendapat tentang tempat itu (yang keterangannya terdapat) di dalam hadits-hadits tentang Isra’.

Dalam riwayat an-Nasa’i, dari Anas dan riwayat al-Baihaqi, dari Syaddad bin Aus, bahwasanya tempat itu adalah Baitullahmi (Betlehem). Wallahu a’lam. Inilah pendapat masyhur yang diberitakan turun-temurun, dan orang-orang Nasrani tidak ragu bahwa tempat itu adalah Baitullahmi.

Firman Allah yang menceritakan tentangnya: qaalat yaa laitanii mittu qabla Haadzaa wa kuntu nas-yam mansiyyan (“Ia berkata: ‘Aduhai, alangkah baiknya aku mati sebelum ini, dan aku menjadi sesuatu yang tidak berarti, lagi dilupakan,’”) di dalamnya mengandung dalil tentang dibolehkannya mengharap kematian di saat terjadinya fitnah. Karena, Maryam mengetahui bahwa ia akan diuji dan dicoba dengan anak yang dilahirkannya ini berupa hilangnya dukungan manusia dan sikap mereka yang tidak akan membenarkan cerita yang disampaikannya. Setelah dahulunya dia adalah seorang ahli ibadah, kini, menurut pandangan mereka, dia adalah seorang pelacur dan penzina. Maka ia pun berucap: yaa laitanii mittu qabla Haadzaa (“Aduhai alangkah baiknya aku mati sebelum ini,”) sebelum kejadian ini. Wa kuntu nas-yam man-siyyan (“Dan aku menjadi sesuatu yang tidak berarti, lagi dilupakan,”) yaitu aku tidak diciptakan dan tidak menjadi sesuatu apa pun. Itulah pendapat Ibnu `Abbas.

As-Suddi berkata: “Maryam berkata sambil melihat kehamilannya, karena malu pada orang lain: `Aduhai, alangkah baiknya aku mati sebelum bencana dan kesedihan yang aku alami sekarang akibat lahirnya anakku yang tanpa ayah ini.’ Wa kuntu nas-yam mansiyyan; ‘Dan aku menjadi sesuatu yang tidak berarti, lagi dilupakan,’ dilupakan lalu dibiarkan tanpa dicari. Seperti pelapis haidh jika sudah dibuang dan dicampakkan, maka ia tidak lagi dicari dan tidak lagi diingat. Demikian pula segala sesuatu yang dilupakan.

Qatadah berkata: wa kuntu nas-yam man-siyyan (“Dan aku menjadi sesuatu yang tidak berarti, lagi dilupakan,”) yaitu sesuatu yang tidak dikenal, tidak disebut dan tidak pula diketahui sedikit pun siapa aku. Kita telah membahas hadits-hadits yang menunjukkan larangan mengharapkan kematian kecuali ketika terjadi fitnah pada firman Allah: “Wafatkan-lah aku dalam keadaan Islam dan gabungkanlah aku dengan orang-orang yang shalih.” (QS. Yusuf: 101)

bersambung

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: