Tafsir Ibnu Katsir Surah Al-An’am ayat 102-103

18 Des

Tafsir Al-Qur’an Surah Al-An’am (Binatang Ternak)
Surah Makkiyyah; surah ke 6: 165 ayat

tulisan arab alquran surat al an'am ayat 102-103“(Yang memiliki sifat-sifat yang) demikian itu ialah Allah Rabb kamu; tidak ada Ilah (yang berhak diibadahi) selain Dia. Pencipta segala sesuatu, maka ibadahilah Dia, dan Dia adalah Pemelihara segala sesuatu. (QS. 6:102) Dia tidak dapat dicapai oleh penglihatan mata, sedang Dia dapat melihat segala penglihatan itu dan Dialah Yang Mahahalus lagi Mahamengetahui. (QS. 6:103)” (al-An’aam: 102-103)

Allah berfirman: dzaalikumullaaHu rabbukum (“Yang demikian itu adalah Allah, Rabb kamu.”) Yaitu, yang menciptakan segala sesuatu, yang tiada beranak dan tidak pula beristeri.

Laa ilaaHa illaa Huwa khaaliqu kulli syai-in fa’buduuHu (“Tidak ada ilah yang berhak diibadahi] selain Dia, Pencipta segala sesuatu, maka ibadahilah Dia.”) Maksudnya, beribadahlah hanya kepada Allah semata, yang tiada sekutu bagi-Nya, yakinilah keesaan-Nya, dan bahwasanya tidak ada Ilah selain Dia, yang tidak beranak dan tidak diperanakkan, tidak beristeri, serta tidak ada pula yang setara dan yang menandingi-Nya.

Wa Huwa ‘alaa kulli syai-iw wakiil (“Dan Dia adalah Pemelihara segala sesuatu.”) Maksudnya, Pemelihara dan Pengawas yang mengatur segala sesuatu selain diri-Nya, memberikan rizki kepada mereka, dan melindungi mereka pada malam dan siang hari.

Laa tudrikuHul abshaar (“Dia tidak dapat dicapai oleh penglihatan mata.”) Mengenai hal tersebut terdapat beberapa pendapat ulama salaf. Menurut salah satu pendapat, bahwa Allah tidak dapat dijangkau oleh pandangan mata ketika di dunia meskipun tercapai oleh pandangan mata kelak di akhirat. Sebagainana yang disebutkan dalam hadits-hadits mutawatir yang bersumber dari Rasulullah dari berbagai jalan, baik yang ditegaskan dalam kitab-kitab Shahih, Musnad, maupun Sunan, dari `Aisyah ra, ia berkata:
“Barangsiapa beranggapan bahwa Muhammad melihat Rabbnya, berarti ia telah berdusta.” -Dalam sebuah riwayat disebutkan: ‘(Berarti ia telah berbuat dusta) terhadap Allah.’ Karena sesungguhnya Allah telah berfirman, ‘Dia tidak dapat dicapai penglihatan mata, sedang Dia dapat melihat segala penglihatan itu.’ (Diriwayatkan Ibnu Abi Hatim dan telah ditegaskan dalam kitab shahih dan juga kitab lainnya, dari `Aisyah, dari berbagai jalan).

Sedangkan Ibnu `Abbas berpendapat lain, menurut Ibnu `Abbas, kata ru’yah (melihat) di dalam ayat tersebut bersifat mutlak. Bersumber darinya pula, bahwa Rasulullah melihat Allah dengan hati sebanyak dua kali, dan masalah ini akan dikemukakan dalam penafsiran awal surat an-Najm, insya Allah.

Kelompok lain dari kalangan Mu’tazilah berpendapat, bahwa Allah tidak dapat dilihat baik di dunia maupun di akhirat. Dengan demikian, mereka telah bertolak-belakang dengan Ahlus Sunnah wal Jama’ah. Hal itu disebabkan oleh ketidaktahuan mereka terhadap dalil yang telah dimuat di dalam al-Qur’an dan Sunnah Rasulullah saw.

Adapun dalil dari,al-Qur’an di antaranya adalah, firman Allah Ta’ala yang artinya: “Wajah-wajah (orang-orang mukmin) pada hari itu berseri-seri. Kepada Rabbnyalah mereka melihat.” (QS. Al-Qiyaamah: 22-23).
Juga (firman-Nya) mengenai orang-orang kafir, Allah berfirman yang artinya: “Sekali-kali tidak, sesungguhnya mereka pada hari itu benar-benar terhalang dari (melihat Rabb mereka.” (QS. Al-Muthaffifiin: 15).

Imam asy-Syafi’i berkata: “Ayat ini menunjukkan bahwa orang-orang mukmin tidak terhalang untuk melihat Allah yang Mahasuci lagi Mahatinggi.”

Adapun dalam Sunnah, ada beberapa hadits mutawatir, dari Abu Sa’id, Abu Hurairah, Anas bin Malik, Juraij, Shuhaib, Bilal, dan beberapa Sahabat lainnya, dari Nabi saw, bahwa orang-orang mukmin melihat Allah di alam akhirat di halaman rumah dan di taman-taman Surga. Semoga Allah menjadikan kita termasuk dalam golongan mereka, dengan karunia dan kemurahan-Nya, amin.

Sedangkan ulama lainnya berpendapat, kata “al-idraaka” lebih khusus daripada kata “ar-ru’yatun” (Makna al-Idrak,-Ed.) berarti meliputi secara keseluruhan. Lebih lanjut mereka berkata, tidak adanya peliputan itu tidak mengharuskan tidak adanya penglihatan, sebagaimana tidak adanya keseluruhan ilmu tidak mengharuskan tidak adanya ilmu. Allah berfirman yang artinya: “Sedang ilmu mereka tidak dapat meliputi ilmu-Nya.” (QS. Thaahaa: 110).

Dalam Shahih Muslim disebutkan: “Aku tidak dapat menghitung pujian terhadap-Mu, Engkau adalah sebagaimana yang Engkau pujikan terhadap diri-Mu sendiri.”

Hal itu tidak mengharuskan tidak adanya pujian bagi-Nya, demikian juga (dalam masalah) ini. Dalam ash-Shahihain juga ditegaskan, dari Abu Musa al-Asy’ari, yang berstatus sebagai hadits marfu’:
“Sesungguhnya Allah tidak tidur dan tidak layak bagi-Nya untuk tidur. Allah merendahkan neraca (timbangan) dan meninggikannya. Kepada-Nya disampaikan amal perbuatan siang hari sebelum malam, dan amal perbuatan malam dilaporkan sebelum siang hari tiba. Hijab Allah adalah cahaya -atau: api-, seandainya Allah menyingkap hijab-Nya, niscaya cahaya wajahnya akan membakar semua makhluk-Nya yang ada yang dicapai oleh penglihatan-Nya.”

Firman-Nya: wa Huwa yudrikul abshaar (“Sedang Dia dapat melihat segala penglihatan itu.”) Maksudnya, Allah meliputi keseluruhannya dan mengetahui sepenuhnya, karena Allahlah yang menciptakannya, sebagaimana Allah berfirman yang artinya: “Apakah Allah yang menciptaka itu tidak mengetahui (yang kamu lahirkan dan rahasiakan), dan Allah Mahahalus
lagi Mahamengetahui.” (QS. Al-Mulk: 14)

Terkadang kalimat “pandangan mata” merupakan ungkapan bagi orang yang melihat itu sendiri, sebagaimana yang dikemukakan as-Suddi, mengenai firman-Nya: laa yudrikuHul abshaaru wa Huwa yudrikul abshaar (“Dia tidak dapat dicapai oleh penglihatan mata, sedang Dia dapat melihat segala penglihatan itu.”) Maksudnya, Allah tidak dapat dilihat oleh sesuatu pun, sedang Allah melihat semua makhluk.

Mengenai firman-Nya: wa Huwal lathiiful khabiir (“Dan Dialah yang Mahahalus lagi Mahamengetahui.”) Abul `Aliyah mengatakan: “(Yaitu), Yang Mahalembut untuk mengeluarkan segala sesuatu dan Yang Mahamengetahui tempat masing-masing, wallahu a’lam.”

&

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: