Sunnah Membaca Takbir dan Tasbih Saat Bepergian

1 Mei

Riyadhush shalihin, Imam Nawawi,
Akhlak dan Tuntunan Kaum Muslimin

Dari Jabir r.a., katanya: “Kita semua – di waktu bepergian -apabila naik kita bertakbir dan apabila turun kita bertasbih.” (Riwayat Bukhari)

Dari Ibnu Umar radhiallahu’anhuma, katanya: “Nabi s.a.w. dan seluruh tentaranya itu apabila mendaki ke gunung-gunung, mereka semuanya bertakbir dan apabila turun mereka bertasbih.” Diriwayatkan oleh Imam Abu Dawud dengan isnad shahih.

Dari Ibnu Umar r.a. pula, katanya: “Nabi s.a.w. itu apabila kembali dari haji atau umrah, setiap kali beliau naik di atas gunung atau tanah tinggi yang keras, beliau tentu bertakbir sebanyak tiga kali, kemudian beliau mengucapkan – yang artinya: “Tiada Tuhan melainkan Allah yang Maha Esa, tiada sekutu bagiNya,juga bagiNyalah segenap kerajaan dan puji-pujian. Allah adalah Maha Kuasa atas segala sesuatu. Kita semua kembali, kita semua bertaubat – kepada Allah, menyembah, bersujud kepadaTuhan kita serta mengucapkan puji-pujian. Allah menepati janjiNya, menolong hambaNya dan mengalahkan pasukan-pasukan musuh dengan seorang diri saja.” (Muttafaq ‘alaih)

Dalam riwayat Imam Muslim disebutkan:
“jikalau beliau s.a.w. kembali dari memimpin pasukan atau tentara – dalam peperangan – atau dari haji atau umrah.”

Dari Abu Hurairah r.a. bahwasanya ada seorang lelaki berkata: “Ya Rasulullah, saya hendak bepergian, maka berikanlah wasiat pada saya!” Beliau s.a.w. bersabda: “Hendaklah engkau tetap bertaqwa kepada Allah serta bertakbir pada setiap berada di tempat yang tinggi.” Setelah orang itu menyingkir, beliau s.a.w. lalu mengucapkan doa – yang artinya: “Ya Allah, lipatlah – yakni dekatkanlah – yang jauh untuknya dan permudahkanlah untuknya dalam perjalanannya itu.”
Diriwayatkan oleh Imam Termidzi dan ia mengatakan bahwaini adalah Hadis hasan.

Dari Abu Musa al-Asy’ari r.a., katanya: “Kita semua bersama Nabi s.a.w. dalam bepergian, lalu apabila kita semua naik di atas suatu jurang, kita semua bertahlil serta bertakbir dan amat keraslah suara-suara kita itu. Kemudian Nabi s.a.w. bersabda: “Hai sekalian manusia, kasihanilah pada dirimu sendiri – yakni jikalau bersuara tidak perlu keras-keras, sebab sesungguhnya engkau semua itu bukannya berdoa kepada Tuhan yang bersifat tuli ataupun yang tidak ada Zatnya, sesungguhnya Tuhan itu adalah beserta engkau semua dan Dia Maha Mendengar lagi Dekat.” (Muttafaq’alaih)

&

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: